Rabu, 25 November 2015

Pada Akhirnya, Dia Berubah

Sebenernya entah kenapa dari bulan lalu gw ngerasa cowok gw ga sayang lagi sama gw.
Mulai banyak alesan, dan banyak menghindar dari gw.
 
Baru-baru ini gw coba bawain babi panggang yang gw beli di gereja, soalnya cowok gw suka banget babi panggang. Eh tapi apa responnya?
"aku lagi kondangan nih"
Terus gw jawab "aku spesial beliin ini buat kamu, 2 kantong"
Dia abis itu jawab "yah gimana dong"
 
Yaa kalau cowo yang baik dan tau cewe nya lagi otw mau anterin babi panggang kesukaannya, jawab kek "gimana ya, yuk kita ketemu di tempat xx" gitu atau "kamu di mana? Aku kondangan di xx nih, siapa tau kamu lewat sini, nanti aku ambil"
 
Tapi jawaban dari dia sungguh mengecewakan. Dan gw akhirnya abisin 2 kantong babi panggang itu pake ayam goreng sama nasi uduk.
 
Gw juga bantuin dia cari followers buat nge-follow Line yang dia pake buat jualan Online. Gw pengen dia seneng, gw bantu dia semangat, dengan cara bantuin dia cari followers dan banyak yang beli. Gw pengen dia se-semangat waktu dia nge-Gojek. Dia pikirannya positif banget, dan gw seneng liat dia hepi pake duit hasil usaha dia sendiri. Tapi sekarang semua semangat itu sudah sirna.
 
Tapi tadi malem pas dia nelpon gw, dia main gitar dan nyanyi. Terus gw ajak ngomong, dan dia tetep main gitar. Ya gw kesel dong, orang gw lagi ngomong.
Terus gw bilang "kamu ga pengen bicara sama aku ya?"
Dia bilang "kan bias lewat chat aja"
Terus gw diem dan ga lama bilang, "ya udah kalo kamu ga mau denger aku" terus gw matiin.
Dia chatt gw "kalo telponan, kamu pasti bakal nangis lagi" ALESAN!!! Lagi-lagi, dia banyak alesan.
 
Akhirnya gw Tanya lewat chatt, "kamu sayang aku?"
Jawaban dia adalah "aku boleh jujur? Sebenernya aku capek, jadinya aku ga terlalu ngerasain"
Gw cuma jwb "Oh gitu :)" dan dia jwb "Iya, maaf ya"
 
Jujur, gw dulu tiap hari bayangin pernikahan sama dia, apalagi gw abis dapet undangan pernikahan  temen.
Sekarang, gw udah ga berharap sama sekali buat nikah sama dia. Harapan gw 0%
Seandainya putus, semoga dia nemuin cewe yang lebih lebih dan lebihhhh daripada gw dalam segi kecantikan, kedewasaan, kebaikan, dan lainnya.
 
 
 
 




Jumat, 13 November 2015

Sakit Kepala Berkelanjutan

Dari hari Rabu pagi, gw ngerasa aneh banget.. Pas masi pagi-pagi, gw matiin alarm HP, HPnya gw tuh ada di samping kanan gw. Abis gw matiin alarm, gw berbaring ke kiri, dan ada yg aneh yg gw rasain, gw berasa kya goyang kya mau jatoh dari kasur, seolah-olah kasurnya tuh ada black hole. LOL
Gw memaksakan diri ke kantor, tmen kantor ada yg nyuruh gw istirahat aja, tp gw ga enak krn belom lama ini udah ijin dari kantor krn Oma gw meninggal. Dan Rabu malem gw makin ngerasa aneh, klo nunduk, gw berasa mau nyungsep, berasa kepala gw enteng goyang semua, dan lantainya pun jadi kya goyang-goyang juga. Alhasil gw ke RS buat cek, dan abis 193.000 (tapi digantiin sih sama nyokap)
 
Kamis pagi gw pulang dari kosan ke rumah. Rasanya udah puyeng banget, dan obat yang gw beli di RS cuma gw minum pas Rabu malem itu doang. Karena Kamis gw disuruh nyokap buat direfleksi, gw akhirnya berenti aja minum obat. Tapi kata orang yang refleksiin gw, masalahnya di perut, jdnya ke kepala jg penyakitnya... Dan yang terutama......... banyak pikiran.
 
Hari ini, (Kamis, 13 November 2015) gw disuruh pulang cepet sama bos. Katanya daripada pingsan di kantor. Sebenernya dia nyuruh gw pulang saat ini juga (jam 9 pagi), tapi gw ga enak sama rekan yang lain, jadinya gw izin pulang jam 12 aja, soalnya kan dia yang nawarin. :)
Gw juga bilang "kan kemarin saya udah izin dan libur", kata dia gapapa.
Makasih ya Kono san, saya emang pengen banget istirahat.

Jumat, 06 November 2015

Oma :)

Hai... udah lama ya ngga nulis di blog ini...
Tanggal 31 Oktober 2015 kemarin adalah hari terakhir Oma hidup di dunia ini.
Oma sakit waktu Jumat malam (30 Oktober 2015) aku baru tau pas aku buka HP di Inul Vizta (aku janjian karaoke sama Mbak Lily sama Mbak Nia) ga mungkin aku langsung ngajak pulang, sementara Mbak Lily udah nunggu aku dari sore dan padahal dia libur.
 
31 Oktober pagi, kira-kira jam 6:00an pagi, aku disuruh mami ke Rumah Sakit Sari Asih, katanya Oma nafasnya tersengal-sengal, pakai selang. Aku disuruh bawa dokumen daftar obat yang Oma minum waktu Oma dirawat di RS Cinere tahun 2008. Aku bawain baju mami karena dia belum mandi, dan aku mampi sebentar ke rumah Tante Kim dan tadinya Tante Tien mau ikut, tapi dia mandi dulu, dan karena takut aku nunggu kelamaan, aku disuruh duluan.
 
Aku rasanya mau nangis liat kondisi Oma, mata kanannya sedikit terbuka. Aku pikir dia tidur. Kata mami dari jam 2 an pagi, Oma dipasang kantong udara dan dikasih uap. Tapi sejak itu Oma dibangunin ngga bangun-bangun. Sampe jam 7:00an pagi di hari yang sama aku mais tetep di samping ranjang Oma, usap-usap kepalanya, aku bisikin dia "Oma... Ini Mia... Oma harus kuat ya, harus sembuh"
 
Jam 7:23 pagi Oma meninggal. Aku inget gimana kagetnya aku liat mulutnya Oma mangap tapi ngga nutup lagi (dgn kata lain Oma berhenti bernafas). Dokter teken-teken dada Oma. Aku liat Oma narik nafas lagi, diem agak lama terus narik nafas lagi dan abis itu bener-bener berhenti untuk selamanya. Ada aku, mami, tante Titien, dan Jeanice waktu itu. Kita semua langsung nangis... Aku sama Jeanice langsung ciumin kening Oma, usap-usap kepala Oma yang masih hangat..
 
Sebelum Oma meninggal, suster sempat ngukur kadar oksigen di tangan Oma. Tangan kanan kadar oksigennya sekitar 37, tangan kiri sekitar 87. Kata suster normalnya 90. Tangan kanan Oma kuku-kuku nya mulai membiru. Setelah pihak rumah sakit menyatakan napas Oma berhenti selamanya, mereka nawarin kami supaya pasang alat biar Oma bias hidup lagi. Mami bilang "dia pernah nitip pesan, katanya ngga mau hidup pakai alat. Kalau sudah waktunya dipanggil ya jangan dpasang-pasang alat lagi"
 
Kami ber 4 berdoa di ruangan itu, kamar 427 seinget ku. Kami nangis ber 4, pertama kali aku liat mamiku nangis kayak gitu. Hati aku hancur banget liat mamiku kayak gitu. Apalagi mamiku deket banget sama Oma, sering temenin Oma ke mana-mana. Ga lama kemudian aku kirim BBM ke orang-orang gereja, dan Tante Kim dating, nangis-nangis juga. Aku pulang ke rumah sama mami buat mabil baju karena Oma mau dibawa ke rumah duka OASIS. Waktu sampai di rumah, aku liat kakakku mukanya sedih, matanya kayak habis nangis.
 
Akhirnya siang 31 Oktober kami sampai di OASIS, tangerang. Banyak buah, makanan, dan minuman yang dipesan Om Agus (anak Oma nomor 3) untuk tamu-tamu yang datang. Pacarku (Anton) juga datang dan ikut doa, dan ikut sampai kegiatan kami malam itu selesai. Kira-kira jam 24:00 kami baru beranjak pulang. Sepanjang perjalanan pulang, aku liat Tante Titien mulutnya komat kamit sendiri, sambil menyeka air mata. Aku tau pasti rasanya sangat terpukul dan kehilangan karena ditinggal orang sehebat Oma.
 
Oma yang kerja sendirian karena suaminya direbut orang, Oma jualan panci, Oma jualan catering, Oma juga yang rawat kami , cucu-cucunya waktu orang tua kami sibuk kerja. Kasih saying Oma buat kami semua ga pernah kami lupakan. Maafkan kami ya Oma, kami sering nyakitin hati Oma. Maafin kami, kami kurang sabar waktu bicara sama Oma, karena kami nganggep Oma cerewet. Oma, kami sayanggggg banget sama Oma :)
 
1 November 2015, banyak orang gereja dating buat layat ke OASIS, malem itu istrinya Om Agus (Tante Yani) dan anaknya (Nadya) baru aja mendarat dari Sydney ke Jakarta. Mereka masuk ruang duka itu, dan ga lama kemudian aku dikasih kesempatan buat bicara sesuatu tentang Oma. Akubilang begini
 
 
"Oma, maaf ya akhir-akhir ini aku jarang habisin waktu sama Oma. Aku tiap jalan-jalan selalu inget sama Oma. Aku inget Oma suka es krim, Oma suka roti dan kue apel, aku selalu inget yang Oma suka. Waktu makan pun, Oma lebih sering ngambil potongan ayam paling kecil. Kita tau, dan kita suka diem-diem ngambilin yang potongannya besar buat Oma tapi kata Oma kebanyakan. Oma itu orangnya ngga egois, sellau mikirin kita semua. Selamat jalan ya Oma, kita semua saying sama Oma"
 
Aku inget waktu itu semua orang di ruangan itu pada merah semua mukanya, matanya berkaca-kaca. Aku juga di depan situ udah berlinangan air mata. Aku liat mamiku nahan nangis. Nadya bilang, yang aku sampein di depan itu bagus. Aku sebenrnya bersyukur karena aku yang ditunjuk buat nyampein ungkapan terakhir di depan Oma. Habis itu, kita semua siramin air mawar, dan peti Oma ditutup, semua anggota keluargaku nangis... Cowoku juga lagi-lagi hadir di situ, dan ikut kegiatan kami sampe selesai. Baik ya dia :)
 
 
Tanggal 2 November, hari doa arwah sedunia. Hari itu hari Senin, dan aku ijin bosku buat ijin di hari ini. Oma dikremasi waktu menjelang siang. Alat kremasinya modern, dan prosesnya cepat. Waktu peti jenazah Oma dimasukin ke oven, mami, Tante Kim, Tante Titien, Om Agus semuanya menangis. Om Agus nutup mukanya pake saputangan, mami teriak, aku pilu banget rasanya...
 
 
Terima kasih Oma, untuk cintamu yang begitu besar kepada kami.
Kita semua sayang Oma. :)
Love u, oma.
 
 
 
 









Rabu, 17 Juli 2013

Aku

Aku itu orang yang ga tahan buat selalu cerita. Aku itu orang yang blak-blakan, makanya ga sedikit orang yang sakit hati atau jadi musuh karena Aku orang yang begini. Aku juga suka mikirin sesuatu sampe kepala sakit, Aku ngga bisa tenang sebelum masalah yang ada diselesaikan sampai benar-benar selesai.

Aku punya pacar yang baik, tapi mungkin gengsinya masih sedikit tinggi. Dia selalu merasa dirinya lebih dewasa dari Aku, tapi dia orang yang selalu menghibur Aku. Di balik sifat menyebalkan dia, dia itu orang yang setia, tapi Aku terlalu mudah bersosialisasi, terlalu mudah ngobrol sama orang, terlalu mudah berbagi cerita ke orang yang baru dikenal sekalipun. Meskipun Aku seperti itu, tapi aku tetep sayangnya sama dia :)

Aku lebih banyak deket ke cowok daripada ke cewek. Kenapa? Karena cewek itu ribet buat sahabatan. Aku juga kadang curhat sama cewek, dan itu pun cewek yang emang ga terlalu kecewe-cewean, ga terlalu jaim, ga terlalu sok manis. Aku suka lihat orang yang kelihatan alami tanpa sesuatu yang dibuat-buat. 

Mungkin Aku juga sering buat dia marah karena Aku banyak kenalan sama cowok. Tapi sekali lagi, yang Aku sayang cuma dia. Aku meskipun deket sama cowok, Aku juga ngga pernah kasih respon yang bikin cowok itu mikir Aku suka cowok itu. Pernah waktu itu Aku entah kenapa iseng kirim-kirim foto. Aku mikir "ah cuma foto... ga akan ketemu ini" abis cowok itu kirim fotonya, Aku cuma jadiin itu bahan tawaan sama temen-temen, ga lebih.

Aku mungkin terlalu perasa. Setiap kalimat yang diucapin orang lain, kalau Aku lagi dalam kondisi yang kurang stabil, aku pasti resapin kata-kata itu di hati dan di otak Aku, dan pemikiran aku bisa terlalu jauh dan ga terpikirkan sama orang-orang sebelumnya. Mungkin itu penyebab Aku dan dia sering berantem.

Aku sayang mami, aku sayang semuanya, sayang dia juga. Tapi meskipun Aku sayang mami, Aku jarang ungkapin itu, bahkan engga pernah. Aku berusaha ngga nunjukin kalau aku khawatir, tapi Aku lebih ke marah-marah. Dan sebetulnya meskipun aku marah, sebetulnya dalam lubuk hati yang terdalam, aku betul-betul cemas, dan takut kalau orang itu kenapa-kenapa. Aku itu punya perasaan yang KOMPLEKS. Sangat susah dipahami, terutama kalau sifat moody Aku sedang berkunjung, dan Aku sendiri juga suka ngga ngerti dengan kondisi Aku.

Aku mungkin ngga sebaik orang-orang dengan tingkat kesabaran tinggi di luar sana. Tapi, beginilah aku. Aku berusaha demi orang yang Aku sayang. Usaha Aku mungkin ngga terlalu terlihat, tapi Aku sangat berharap dipuji, dimanja, dan Aku juga sering bayangin wajah berseru-serinya dia waktu tau kalau Aku berusaha. Aku suka senyum-senyum bayangin hasilnya. Tapi kadang takdir berkata lain. Aku malah jadi berantem sama dia, aku terus bertanya dalam hati "kenapa? kok begini"

Aku orang yang mudah hancur. Aku sering membayangkan sesuatu yang terlalu buruk dan itu juga kadang bikin dia kesal. Tapi semakin Aku berkhayal yang indah seperti paragraf di atas tadi, begitu Aku gagal, aku bakal betul-betul hancur. Aku itu betul-betul orang yang rapuh. 

Tapi ya beginilah Aku. Manusia diciptakan berbeda untuk saling melengkapi kan. Aku berusaha berubah dengan cara yang perlahan-lahan, tentu saja berubah dengan keinginan dari hati. Kadang Aku suka merasa dia agak memaksa meminta aku untuk berubah. Aku tau, dia orang yang baik, dan dia merasa aku terlalu menyia-nyiakan dia. Aku punya banyak impian sama dia. Aku berharap jadi kenyataan.

Selasa, 05 Februari 2013

03 - 02- 2012

Hari Minggu yang lalu adalah hari ultah nyokap gw.. Dan gw udah kirim hadiah sepaket lumayan besar.. Isinya hadiah valentine buat Anton, dan hadiah ultah buat nyokap, serta hadiah-hadiah lainnya.
Gw kirimnya ke rumah Anton,,gw kirim 2 minggu sebelum nyokap ultah, karena kan Jakarta banjir.. Gw takut klo kirim mepet-mepet sama hari-H, nanti malah ga asik.
Gw ngasi Anton sepaket cangkir + teko + piring kecil yang emang 1 set gitu... Dan itu versi Mickey, dari Disney store :3

Gw beliin anting buat nyokap, dan gw minta Anton dan adik nyokap gw buat atur rencana buat ke rumah gw di hari ultah nyokap gw... Gw takut nyokap gw kesepian di ultahnya yang ke 54 itu.
Gw takut dia sedih karena di rumah begitu sepi... Makanya gw ga peduli lagi sama biaya kirim barang, yang penting nyokap gw bahagia :)

Dan yang bikin gw salut lagi, Anton yang rumahnya dari Kelapa Gading, rela jauh2 ke rumah gw deket Ciputat naik BUSWAY... Gw kira dia naik mobil sendiri.. Dan itu demi gw,,dia bilang, dia ga mau bikin gw sedih dan khawatir.. Makanya, dia ngaku klo dia naik angkutan umum, pas besoknya gitu.
Gw salut sama pengorbanan dia buat gw... Gw pengen jadi cewe yang lebih baik lagi..
Gw ga pengen sia-siain dia.. :)

Rabu, 26 Desember 2012

Jepang

9 Oktober 2012 gw berangkat ke Jepang...
Dan entah apa yang bikin gw berubah, secara ga sadar, gw jadi rajin belajar di sini...
Gw rajin ngafalin kanji, rajin hafalin kosa kata baru...
Gw juga lebih rajin bangun pagi.... Rasanya kayak bukan gw...

Gw di sini hidup serba segala sesuatu yang baru, dan gw pengen manfaatin semuanya sebaik-baiknya...
Gw ga mau sia-siain hidup gw lagi..

Christmas

Merry Christmas :)
Natal tanpa keluarga.... Mungkin bisa lewat chatt, tapi ga bisa ngucapin selamat natal langsung ke bokap..
Gw hampir nangis tiap hari di sini.... Gw sayang banget sama bokap gw, gw butuh dia....
Gw pengen kayak dulu, ketawa sama-sama dia...
Gw kangennnnnn banget sama bokap gw.. Natal kali ini gw pngen nangis rasanya...
Gw kehilangan banyak hal dalam hidup gw...
Gw jauh dari keluarga yang biasanya selalu liburan ke sawah sama-sama...
Ditambah lagi bokap gw udah di alam yang berbeda..